Kamis, 05 Februari 2009

cintaku menjadi angin dan pohon

Cinta, apa itu cinta ? bermacam-macam arti tentang cinta, setiap orang di dunia ini mempunyai sudut pandang yg berbeda tentang cinta.
Hari minggu adalah hari untuk bersenang senang. Bagi deva hari minggu bukan hanya untuk bersenang-senang, deva mempunyai teman hanzo dan hikari mereka berteman semenjak sd, tiap hari mereka selalu bersama kemanapun mereka bertiga pergi, karna prasaan persahabatan yang tinggi, mereka mempunyai janji d waktu mereka bertiga masih di bangku sd, bahwa mereka akan selalu bersama. Tapi sekarang deva memilih untuk sendiri karna tidak tahan melihat sekarang ini sahabat ya menjalin kasih dengan sahabatnya hikari, cinta yang sudah lama deva pendam kini deva simpan dalam-dalam di dalam hati deva. Deva harus mengerti ini demi persahabatan yang sudah lama mereka jalani, walau sakit rasanya hati deva, deva memilih cara lain karna untuk mencintai seseorang banyak cara untuk kita walau kita tidak bersamanya dan memilikinya. Yang penting menurut deva hikari bahagia bersama hanzo. Hari minggu ini deva, hanzo, dan hikari berwisata ke pantai, pasir pantai yang putih dan berkilauan seperti berlian yang berserakan membentuk sebuah daratan yang indah, mata deva tidak lepas dari hikari.
" hayo.., deva sedang memperhatikan hikari ya?" hanzo menggoda deva
"ti ti tidak koq" deva terkejut karna hanzo tiba tiba berkata seperti itu
"sekarang hikari sangat cantik ya deva" sambil memandang ke arah hikari yang sedang bermain dengan ombak
"iya hanzo sekarang dia menjadi gadis yang sangat cantik, bersukurlah kamu hanzo di cintai oleh gadis yang lembut dan cantik seperti hikari"
Hikari tersenyum ke arah hanzo dan deva, hanzo meninggalkan deva untuk menghampiri hikari, dan memeluk kekasihnya itu, hancur rasanya hati deva, perih sekali rasahati ini apa bila kita melihat seorang yang sangat kita cintai bersama laki-laki lain walaupun laki laki itu adalah sahabat kita sendiri, rasa cemburu pasti menghampiri kita, ke esokan hari ya deva pergi sendiri ke istana kyoto seorang diri waktu itu deva berkenalan dengan seorang seorang gadis yg seumuran dengan deva tapi sebelum gadis itu menyebutkan namaya hand pone deva berdering, setelah deva menjawab telpone ya gadis itu sudah tidak ada lagi, deva mencoba berkeliling mencari gadis itu d istana kyoto tapi tidak ketemu juga, deva memutuskan mending dia pulang kerumah saja.
Kini hanzo,hikari, dan deva naik kelas 2 sma tapi sayang deva kini harus pergi meninggalkan mereka berdua karna deva akan mengikuti orang tua nya yang pindah kerja ke kyoto deva harus meninggalkan semua kenangannya bersama 2 orang sabat sekaligus yg sangat dia cintai, deva kini bersekolah d smu terkenal di kyoto karna deva orang yang mudah bergaul dalam beberapa hari deva sudah banyak mempunyai teman baru di sekolah ya.
"selamat pagi"
"pagi"
"bleh kenalan gak"
"bleh kok gak ada yg melarang buat kenal dengan aq ^^"
"aq lia hadara, teman satu kelas kamu"
"salam kenal lia, tapi koq aq tidak pernah liat qm ya??"
"belakangan ini aq jarang masuk karna aq sering sakit ^^"
"qm pindahan dari osaka ya??"
"iya aq dari smu osaka"
"qm lucu ya :p , sampai jumpa d kelas ya deva thaa"
kini bertambah 1 lagi teman deva, dilihat dari gaya bicaranya lia adalah gadis yang sangat periang dan pastinya banyak teman seperti deva, kanya dari segi sifat juga tidak jauh berbeda dari deva,lalu deva berjalan menuju kelas ya di kelas deva meliat lia sedang di hampiri semua teman teman d kelas nya, karna sering tidak masuk lia tentu saja banyak ketinggalan pelajaran, lalu datang sahabat lia yaitu angko cewe yang sangat enerjik dia memberikan bebrapa buku catatan kepada lia, setiap harinya lia selalu datang ke perpustakaan, dan kebetulan pula kojiro sedang brada di perpustaan juga untuk mengerjakan pr dari guru nya, melihat deva ada di sana lia mengendap-ngendap menghampiri deva.
"dor!!" lia mengejutkan deva
"aduh alamajang!!!"lia mengejutkan deva
"hahahahahaha" lia tertawa geli melihat deva terkejut dan mengeluarkan bhs yang aneh bagi lia
"lia tega,"
"abis ya deva serius banget belajar ya"
"apa aq terlihat begitu ya lia??"
"iya serius banget :p"
"deva bantuin lia blajar dung soalya lia banyak yang gak mengerti ni"
"duh gimana yach aq ini gak begitu pintar lia, mending lia cari temen2 yang pintar d kelas jangan aq"
"lia cman mau dengan deva blajar ya, lia mohon ya plzzzzz"
sifat lia sangat mirip dengan hikari, setelah terdiam beberapa saat devapun menerima permohonan lia, setiap istrihat sekolah mereka berdua bertemu d perpustakaan untuk belajar bersama, tiba tiba anko melihat pemandangan yang aneh melihat sahabat ya lia blajar dengan deva, anko teringat sesuatu saat d istana osaka tapi apa ya anko masih samar dengan ingatan ya itu, langsung aja anko menuju meja tempat lia dan deva belajar bersama.
"nah loch, berduaan ya" ujar anko curiga
"ih.. apaan si aq ma deva lagi blajar nie"
"duh deva lu semangat banget ngajarin lia yang bodoh ini hahahaha"
"ih anko aq kan gak bodoh, cman kadang sulit menerima plajaran yang di berikan oleh pak guru dan ibu guru d kelas"
"alasan, dah kuno tu alasanya yang kreativ dikit kek" ujar anko mengejek sahabat ya lia
"deva belain aq dong, si anko tu ngejekin aq mulu"
"maaf lia aq gak tau harus ngomong apa >.<" dan deva tersenyum
"jangan jangan kalian berdua pacaran ya" anko menuduh mereka berdua seperti jaksa membacakan tuntutan kepada terdakwa.
dengan serentak deva dan lia mejawab tidak, tapi mereka malu malu , ankopun tertawa geli, melihat ke dua temanya itu, deva dan lia berpandangan sesaat lalu terdiam dengan muka yang memerah, tidak lama kejadian itu beredarlah gosip bahwa lia dan deva pacaran, di tambah sekarang deva dan lia selalu berdua saat ke kantin, perpustakaan, dan pulang sekolah. Menambah gosip makin menyebar dan menyakinkan atas kejadian itu.
"deva malam ini mau gak datang kerumah aq?" dengan nada yang manja
"bisa koq lia" dengan muka yang merah
"lia tunggu yah"
"iya, sampai nanti malam ya"
ini pertamakalinya deva datang kerumah lia, rumah yang sangat besar dan halaman yang luas, deva berpikir ini rumah atau istana ya. deva berdiri di depan gerbang pagar rumah lia, lalu deva menekan bell yang letakya tidak jauh dari deva berdiri setelah memencet bell deva mendengar suara lia dari speker kecil d dekat tombol bell yang telah d pencet oleh deva , secara automatis pintu gerbang terbuka secara automatis. lalu deva melangkah masuk ke halaman rumah lia.
"selamat datang deva" lia menyambut deva d depan pintu rumah nya
"iya trimakasih, ngomong2 rumah lia besar sekali ya"
"udah gak usah d pikir kan, masuk yu"
"iya" sambil melangkah kan kaki ya menuju keruang tengah
"deva kita langsung ke kamar aq aja yah"
"tapi?? lia apa orang tua kamu tidak marah??"
"gak apa apa koq yuw"
d ruang keluarga deva melihat ayah dan ibu fuka sedang bersantai; deva pun memberikan salam kepada kedua orang tua lia, orang tua lia terlihat sangat ramah.
"ayah, ibu, kenalkan ini teman sekolah lia yang sering lia ceritakan kepada ayah dan ibu"
"oh ini yah cowo ya lia?? yang sering lia ceritakan ke mama"
"ih mama ngomong apa sih, papa mama tu godain lia pa"
"mama udah ah biyarin aja lia dengan temanya itu mau blajar bersama, udah bawa sana teman kamu ke kamar blajar yang baik ya, jangan berbuat yang aneh2 ok, anak papa yg imut dan cantik"
"iya pah, deva yuw ikut aq ke kamar aq ada di lantai 2"


BERSAMBUNG... SAMPAI NANTI YA AQ LANJUTIN CRITAYA
READ MORE - cintaku menjadi angin dan pohon
Cinta, apa itu cinta ? bermacam-macam arti tentang cinta, setiap orang di dunia ini mempunyai sudut pandang yg berbeda tentang cinta.
Hari minggu adalah hari untuk bersenang senang. Bagi deva hari minggu bukan hanya untuk bersenang-senang, deva mempunyai teman hanzo dan hikari mereka berteman semenjak sd, tiap hari mereka selalu bersama kemanapun mereka bertiga pergi, karna prasaan persahabatan yang tinggi, mereka mempunyai janji d waktu mereka bertiga masih di bangku sd, bahwa mereka akan selalu bersama. Tapi sekarang deva memilih untuk sendiri karna tidak tahan melihat sekarang ini sahabat ya menjalin kasih dengan sahabatnya hikari, cinta yang sudah lama deva pendam kini deva simpan dalam-dalam di dalam hati deva. Deva harus mengerti ini demi persahabatan yang sudah lama mereka jalani, walau sakit rasanya hati deva, deva memilih cara lain karna untuk mencintai seseorang banyak cara untuk kita walau kita tidak bersamanya dan memilikinya. Yang penting menurut deva hikari bahagia bersama hanzo. Hari minggu ini deva, hanzo, dan hikari berwisata ke pantai, pasir pantai yang putih dan berkilauan seperti berlian yang berserakan membentuk sebuah daratan yang indah, mata deva tidak lepas dari hikari.
" hayo.., deva sedang memperhatikan hikari ya?" hanzo menggoda deva
"ti ti tidak koq" deva terkejut karna hanzo tiba tiba berkata seperti itu
"sekarang hikari sangat cantik ya deva" sambil memandang ke arah hikari yang sedang bermain dengan ombak
"iya hanzo sekarang dia menjadi gadis yang sangat cantik, bersukurlah kamu hanzo di cintai oleh gadis yang lembut dan cantik seperti hikari"
Hikari tersenyum ke arah hanzo dan deva, hanzo meninggalkan deva untuk menghampiri hikari, dan memeluk kekasihnya itu, hancur rasanya hati deva, perih sekali rasahati ini apa bila kita melihat seorang yang sangat kita cintai bersama laki-laki lain walaupun laki laki itu adalah sahabat kita sendiri, rasa cemburu pasti menghampiri kita, ke esokan hari ya deva pergi sendiri ke istana kyoto seorang diri waktu itu deva berkenalan dengan seorang seorang gadis yg seumuran dengan deva tapi sebelum gadis itu menyebutkan namaya hand pone deva berdering, setelah deva menjawab telpone ya gadis itu sudah tidak ada lagi, deva mencoba berkeliling mencari gadis itu d istana kyoto tapi tidak ketemu juga, deva memutuskan mending dia pulang kerumah saja.
Kini hanzo,hikari, dan deva naik kelas 2 sma tapi sayang deva kini harus pergi meninggalkan mereka berdua karna deva akan mengikuti orang tua nya yang pindah kerja ke kyoto deva harus meninggalkan semua kenangannya bersama 2 orang sabat sekaligus yg sangat dia cintai, deva kini bersekolah d smu terkenal di kyoto karna deva orang yang mudah bergaul dalam beberapa hari deva sudah banyak mempunyai teman baru di sekolah ya.
"selamat pagi"
"pagi"
"bleh kenalan gak"
"bleh kok gak ada yg melarang buat kenal dengan aq ^^"
"aq lia hadara, teman satu kelas kamu"
"salam kenal lia, tapi koq aq tidak pernah liat qm ya??"
"belakangan ini aq jarang masuk karna aq sering sakit ^^"
"qm pindahan dari osaka ya??"
"iya aq dari smu osaka"
"qm lucu ya :p , sampai jumpa d kelas ya deva thaa"
kini bertambah 1 lagi teman deva, dilihat dari gaya bicaranya lia adalah gadis yang sangat periang dan pastinya banyak teman seperti deva, kanya dari segi sifat juga tidak jauh berbeda dari deva,lalu deva berjalan menuju kelas ya di kelas deva meliat lia sedang di hampiri semua teman teman d kelas nya, karna sering tidak masuk lia tentu saja banyak ketinggalan pelajaran, lalu datang sahabat lia yaitu angko cewe yang sangat enerjik dia memberikan bebrapa buku catatan kepada lia, setiap harinya lia selalu datang ke perpustakaan, dan kebetulan pula kojiro sedang brada di perpustaan juga untuk mengerjakan pr dari guru nya, melihat deva ada di sana lia mengendap-ngendap menghampiri deva.
"dor!!" lia mengejutkan deva
"aduh alamajang!!!"lia mengejutkan deva
"hahahahahaha" lia tertawa geli melihat deva terkejut dan mengeluarkan bhs yang aneh bagi lia
"lia tega,"
"abis ya deva serius banget belajar ya"
"apa aq terlihat begitu ya lia??"
"iya serius banget :p"
"deva bantuin lia blajar dung soalya lia banyak yang gak mengerti ni"
"duh gimana yach aq ini gak begitu pintar lia, mending lia cari temen2 yang pintar d kelas jangan aq"
"lia cman mau dengan deva blajar ya, lia mohon ya plzzzzz"
sifat lia sangat mirip dengan hikari, setelah terdiam beberapa saat devapun menerima permohonan lia, setiap istrihat sekolah mereka berdua bertemu d perpustakaan untuk belajar bersama, tiba tiba anko melihat pemandangan yang aneh melihat sahabat ya lia blajar dengan deva, anko teringat sesuatu saat d istana osaka tapi apa ya anko masih samar dengan ingatan ya itu, langsung aja anko menuju meja tempat lia dan deva belajar bersama.
"nah loch, berduaan ya" ujar anko curiga
"ih.. apaan si aq ma deva lagi blajar nie"
"duh deva lu semangat banget ngajarin lia yang bodoh ini hahahaha"
"ih anko aq kan gak bodoh, cman kadang sulit menerima plajaran yang di berikan oleh pak guru dan ibu guru d kelas"
"alasan, dah kuno tu alasanya yang kreativ dikit kek" ujar anko mengejek sahabat ya lia
"deva belain aq dong, si anko tu ngejekin aq mulu"
"maaf lia aq gak tau harus ngomong apa >.<" dan deva tersenyum
"jangan jangan kalian berdua pacaran ya" anko menuduh mereka berdua seperti jaksa membacakan tuntutan kepada terdakwa.
dengan serentak deva dan lia mejawab tidak, tapi mereka malu malu , ankopun tertawa geli, melihat ke dua temanya itu, deva dan lia berpandangan sesaat lalu terdiam dengan muka yang memerah, tidak lama kejadian itu beredarlah gosip bahwa lia dan deva pacaran, di tambah sekarang deva dan lia selalu berdua saat ke kantin, perpustakaan, dan pulang sekolah. Menambah gosip makin menyebar dan menyakinkan atas kejadian itu.
"deva malam ini mau gak datang kerumah aq?" dengan nada yang manja
"bisa koq lia" dengan muka yang merah
"lia tunggu yah"
"iya, sampai nanti malam ya"
ini pertamakalinya deva datang kerumah lia, rumah yang sangat besar dan halaman yang luas, deva berpikir ini rumah atau istana ya. deva berdiri di depan gerbang pagar rumah lia, lalu deva menekan bell yang letakya tidak jauh dari deva berdiri setelah memencet bell deva mendengar suara lia dari speker kecil d dekat tombol bell yang telah d pencet oleh deva , secara automatis pintu gerbang terbuka secara automatis. lalu deva melangkah masuk ke halaman rumah lia.
"selamat datang deva" lia menyambut deva d depan pintu rumah nya
"iya trimakasih, ngomong2 rumah lia besar sekali ya"
"udah gak usah d pikir kan, masuk yu"
"iya" sambil melangkah kan kaki ya menuju keruang tengah
"deva kita langsung ke kamar aq aja yah"
"tapi?? lia apa orang tua kamu tidak marah??"
"gak apa apa koq yuw"
d ruang keluarga deva melihat ayah dan ibu fuka sedang bersantai; deva pun memberikan salam kepada kedua orang tua lia, orang tua lia terlihat sangat ramah.
"ayah, ibu, kenalkan ini teman sekolah lia yang sering lia ceritakan kepada ayah dan ibu"
"oh ini yah cowo ya lia?? yang sering lia ceritakan ke mama"
"ih mama ngomong apa sih, papa mama tu godain lia pa"
"mama udah ah biyarin aja lia dengan temanya itu mau blajar bersama, udah bawa sana teman kamu ke kamar blajar yang baik ya, jangan berbuat yang aneh2 ok, anak papa yg imut dan cantik"
"iya pah, deva yuw ikut aq ke kamar aq ada di lantai 2"


BERSAMBUNG... SAMPAI NANTI YA AQ LANJUTIN CRITAYA
Comments
1 Comments

1 komentar:

automovilismo mengatakan...

Estuve leyendo tu blog y me párese bueno por que tiene un tema muy copado. les comento que mi blog esta dirigido al publico nuevo en el mundo de los blog es por eso que tiene por ejemplo , que es adsense , como desarrollar un blog, como pocisionar mi blog en Google, como ganar dinero con adsense ,SEO y por supuesto entretenimiento con you tube online etc. No duden en visitarme.

http://lomascodiciadodelplaneta.blogspot.com


Mi otro blog contiene fotos de todo el mundo y sirve para despejarse un poco, fotos de NY, Paris , África, America , Nebraska, Las Vegas etc. visítenme.

http://postalesplanet.blogspot.com

Poskan Komentar

Terimakasih Telah Membaca Semua karangan Ku